Kerikil pertama

2 May 2021

Su kirim kartu keluarga sama akta lahir anak2 pake gojek. dia masih ga pulang kerumah. mulailah kami bahas lagi dirumah, keheranan kami pada sikap Su yang tiba2 begini.

Biasalah orang tua, mereka mengaitkan ke hal hal mistis, klenik santet atau guna guna. Saya terus terang bukannya ga percaya pada hal seperti itu, tapi yang saya ga percaya hal itu bisa menimpa Su. Menimpa pernikahan kami. saya ga terlalu hiraukan, dan cuma denger aja.

Tapi secara ajaib, bapak saya sendiri ngomong “lagian sih kamu, suami pergi berhari hari dibiarin aja”

saya kaget banget, kok bisa bapak saya sendiri ngomong begitu.

selama ini saya kasih Su buat pergi kemana dia mau, karena dia bilang mau meeting, mau ketemu teman bersama dengan si A, bukan berarti saya lepas begitu aja. Saya masih tanya dia pergi sampe kapan, jam berapa, sudah makan belum, makan dimana, makan pake apa, kapan pulang, sampe di rumah jam berapa. itu semua masih saya tanyain, tapi kan ga didepan orang tua. Terlepas dia jawabanya bohong atau ga, saya sudah bertanya. dan saya percaya dengan jawaban dia.

terus terang, saya bukan tipe orang yang ngecek bener ga Su pergi sm si A, kemana ngapain dll. karena saya percaya dan kepercayaan itu salah satu fondasi pernikahan kami. Ga ada yang tau kalau akan jadi seperti ini.

miris saya dengernya, kenapa saya, anaknya sendiri yang disalahin? padahal saya sudah melakukan apa yang terbaik – menurut saya – yang bisa saya lakukan buat pernikahan dan keluarga ini. but it’s still not enough and i still the one to blame on. apa semua selalu salah perempuan?

Tapi saya ga mau terlalu mikirin, saya merasa ga ada waktu buat mikirin siapa yang salah siapa yang benar. ada 2 anak yang mesti saya pikirin masa depannya. ini cuma kerikil pertama, saya masih bisa tendang dengan mudah.

Petir di bulan Ramadhan

Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakaatuh

1 May 2021

Saya nulis ini dengan perasaan yang campur aduk. Saya masih ga nyangka apa yang terjadi dihidup saya, ini bagai sambaran petir yang begitu cepat, dan mematikan.

Dalam waktu 2 minggu saja dibulan Ramadhan ini, tiba tiba seluruh rencana yang sudah saya susun untuk masa depan saya hancur, saat dia bilang “saya udah ga ada perasaan lagi”

Singkatnya, Pak Su memutuskan untuk hidup sendiri dulu, menikmati pekerjaannya, dan kehidupannya.

Saya merasa diabaikan, ditinggalkan dan dikhianati. Jujur, saya ga tau apa alasannya Pak Su seperti itu. saya merasa tidak pernah ada masalah sebelumnya. Kami sempat berlibur sekeluarga ke pantai daerah tanjung lesung. We are so happy back then. Tapi tepat setelah minggu pertama Ramadhan, setelah dia nge kost, dia mulai aneh. dia bilang pikiran dan perasaannya sudah tidak bersama saya lagi.

Bagaimana bisa? seorang laki laki yang sudah berkeluarga berkata dia sudah tidak memiliki perasaan bersama keluarga nya. Bukannya udah telat banget, ketika seseorang sudah menikah, sudah punya anak, kenapa baru sekarang dia merasa ingin menikmati masa sendiri? dan dia keluar rumah gitu aja tanpa nengok lagi kebelakang.

terus Saya? anak anak?

saya terus mikir, kok tiba2 nasib saya jadi kayak gini?

saya berusaha nanya, dan minta tolong sama ibu mertua, tapi saya kecewa beliau cuma bilang “urus sendiri karena udah pada dewasa”

ya saya tau udah dewasa, tapi kan kita nikah ga cuma saya dan pak su, ada keluarga yang terlibat. ga ada gitu usaha buat nasehatin, atau mediasi antara kami. dan jujur, saya ngerasa dikhiniati ga cuma sama pak su, tapi juga sama keluarga nya karena mereka cuma diam, ga berbuat apa2.

Saya ga tau apa yang terjadi selama dia nge kost. mungkin ini salah saya, saya sudah memberi kepercayaan yang begitu luar biasa kepada orang yang salah. Sekarang, saya cuma bisa bergantung sama Allah. Saya masih bersyukur, orang tua saya masih hidup, ibu dan bapak saya ada buat saya. mereka menguatkan saya.

dan saya harus kuat, demi anak anak.

Makanan khas di Keluarga Kami

Assalamu’alaikum.

Hallo invisible readers. Hehe

Setiap keluarga pasti punya makanan favorit, yang terkadang ga bisa ditemukan diluaran, seperti resep otentik keluarga. Misalnya aja semur, hampir mudah kita temui, tapi ga semua semur sama. Berikut ini adalah makanan makanan yang bisa jadi khas di keluarga saya, karena saya ga temui di rumah makan diluaran sana. 

Sambal Nanas

Pada dasarnya sepeti sambal goreng hati, hanya saja pada resep umumnya memakai kentang, tetapi dikeluarga kami diganti menjadi nanas. Hati dan rampela ayam dimasak dengan cabe yang banyak dan ditambah nanas. Rasanya pedas asam manis gurih. Nano Nano lah. hehehe.. Sambal nanas ini dimasak khusus sama ibu saya hanya di hari Raya Lebaran saja. Itu yang membuat nya istimewa. selain karena Nanasnya. Silahkan coba dibuat dirumah. nanti share ya gimana rasanya. hihihii

Baca lebih lanjut

Terombang ambing demi streaming

Assalamu’alaikum readers..

kemarin, 6 Jan 2020 saya masuk kantor kembali setelah berjibaku dengan lumpur warisan banjir tahun baru lalu. Tidak ada yang aneh, hanya satu hari biasanya. Namun, satu hari yang biasa selalu menyimpan satu dua bahkan banyak cerita jika kita memperhatikan. 

Cerita saya, saya segera setelah tiba waktunya, pulang naik bis tranjakarta dari halte pancoran tugu ke arah cawang. saya biasa naik bis jurusan grogol – pinang ranti, tapi hari ini, seperti hari biasanya, jurusan itu selalu penuh. alhasil saya naik bis khusus perempuan jurusan pgc, rencana nya mau turun di halte BNN trus lanjut jalan kaki atau pindah bis ke arah cawang. 

Baca lebih lanjut

Saya masih ingin menulis, tetapi..

Sejak kapan ya.. saya sudah mulai berhenti menulis. sulit sekali menangkap topik yang bisa dijadikan bahan tulisan.

sebetulnya, ada banyak kisah, ada banyak cerita yang bisa saja dituangkan dilaman ini, tetapi.. semakin beranjak dewasa, usia tentu bukan semakin muda, saya mungkin jadi lebih mawas diri.

kata orang, jejak digital tidak mungkin bisa dihapus begitu saja. mungkin ada rasa takut ketika saya hendak menulis, mungkin saya tanpa sadar dapat melukai seseorang, tokoh, lembaga, atau simbol simbol masyarakat. tak kurang banyaknya contoh kasus yang bisa dijadikan bahan pelajaran, betapa kita harus mawas diri dalam berucap, bertindak, dan juga mengeluarkan pendapat.

Baca lebih lanjut

Akhir Pekan Keluarga

20170812_134409Very very Late Post.. :’)

Destinasi liburan keluarga saya ga jauh jauh. Kalau ga berenang, pasti ke ragunan. Dari jaman saya kecil walaupun udah berkali kali kesana selalu ada cerita baru, selalu ada antusiasme baru.

Sekarang ada  suami dan anak anak, kalau ke ragunan selalu ada cerita baru. kerempongan baru dari nyiapin perlengkapan buat anak anak, sampe kerepotan menenangkan anak yang nangis saat mereka takut melihat gajah. 

Baca lebih lanjut

Past Story : Pria Yang Menangis

Bosen.. saya mau berbagi sebuah kisah. Kisah yang muncul dibenak saya saat ini. Kisah samar samar dari masa lalu. Sejujurnya, entah kenapa saya mengingat ini. Tapi.. semoga cerita ini bisa menghibur.

Sekitar 7 atau 8 tahun lalu. Saya memiliki seorang teman pria, teman dekat. Kau tau? teman dekat lelaki. Best Buddy. Something like that..

Dia sering berbagi kisah apapun. Saat itu kami masih sangat muda, masuk kerja sebuah perusahaan swasta. Begitu banyak manusia yang kami temui. Memusingkan. Semua tampak wajar, hingga suatu saat temanku selalu bicara topik yang sama.  DIA

Dia, yang bicaranya halus. Dia yang matanya bersinar. Dia yang selalu ceria. Dia Dia Dia.. Ah, aku tahu. Temanku sedang jatuh cinta pada seorang wanita. Wanita baik. Ibu muda dengan seorang anak balita. Tampak cantik, tampak memukau. Benar, akupun mengakuinya. Ia sangat memesona, bahkan untukku yang seorang perempuan. She has very good personality.

Baca lebih lanjut

Salah Gue?? (T____T)

Assalamu’alaikum..

Saya abis diomelin orang. Yeeeyy.. \(^_^)/

Gara2 koment di fb orang. Trus orangnya ga nerima. Dan do’i marah2. Hehehee.. tapi saya ambil ibroh nya aja.

Saya mulai dari fb nya dlu ya.. sebagai orang yg mencari penghasilan lewat fb, saya mau ga mau mencari “lahan” dengan meng add orang2. Baik yg dikenal maupun ga dikenal. Ini ada resikonya. Terkadang saya dapet orang yg ga sepaham sama saya. Ada juga orang yang postingannya ga enak diliat dan dibaca. Itu udah pasti langsung di unfriend.

Masalahnya justru bukan timbul pada orang2 itu. Justru timbul pada orang2 yang baik2. Karena, kebanyakan mereka sering posting yang bikin kepo. Saya termasuk manusia yg suka kepo sama tulisan yg panjang2. Apalagi yg di like banyak orang. Tulisan2 gini kan ngundang banget buat dikomenin. Tetapi sekali lo salah koment, lo bisa dibully sejagad facebook. Yap.. ini lah horornya facebook.

Salah sendiri lo salah koment. Et.. ga gitu juga kali. #ngeles. Hehe.. tapi asli, tafsir tulisan kadang ga sama dengan yang baca. Maksud gw begini tapi lo baca nya begitu. Maksud gw #asem rasa asem tapi lo bacanya #sia* gitu kira2. Tergantung mood dan apa yang dipikirkan orang yang baca. Maksud gw ga nyampe sono.. lo udah ngacir kesana kemari. Soalnya yang baca pikiran dan hatinya juga udah kesana kemari.

Baca lebih lanjut